MODAL SOSIAL SEBAGAI PENGUATAN USAHA PEDAGANG PASAR TRADISIONAL SWASTA SURABAYA

Permasalahan yang dihadapi oleh hampir semua negara berkembang adalah kemiskinan. Kemiskinan menjadi problem utama karena menjadi pembatas...

Permasalahan yang dihadapi oleh hampir semua negara berkembang adalah kemiskinan. Kemiskinan menjadi problem utama karena menjadi pembatas akses pendidikan, kesehatan, dan sebagainya. Seorang antropolog, Oscar Lewis (1966), menjelaskan istilah the culture of poverty (budaya kemiskinan).

Bahwa kemampuan seseorang untuk keluar dari kemiskinan tidak hanya mengenai kapasitas fisik, namun juga harus memiliki kemampuan olah pikir dan berbudaya, sehingga upaya pengurangan kemiskinan harus melalui sinergi antara kapasitas ekonomi dan non ekonomi. Kapasitas non ekonomi dibangun melalui pembangunan kualitas sumber daya manusia sebagai pelaku usaha, salah satunya ialah penguatan sektor ekonomi rakyat.

Penguatan sektor ekonomi rakyat dapat dilakukan dalam pemberdayaan pasar tradisional. Keberadaan pasar tradisional tentunya membutuhkan upaya kuat agar bisa mengimbangi pertumbuhan ritel modern yang signifikan. Sebenarnya, terdapat beberapa regulasi terkait posisi pasar tradisional dan modern.

Namun faktanya, banyak perda yang tidak berjalan sebagaimana mestinya. Sebut saja, pasal 7 PP No. 112 Tahun 2007 tentang jam operasional ritel modern, pasal 3 PP No. 112 Tahun 2007 terkait harga, Peraturan Menteri Perdagangan RI No. 53 tahun 2008 pasal 7 tentang hubungan Toko Modern dengan Pemasok, serta Pasal 3 ayat (9) Permendag 53/ 2008 tentang pendirian ritel modern.

Bagaimanapun permasalahan yang menimpa pasar tradisional, namun masih banyak pasar yang bertahan. Sebagai contoh di Surabaya, data Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI),  menunjukkan jumlah pasar daerah yang berada di bawah naungan Pemerintah Kota Surabaya ialah sebanyak 81, sedangkan pasar tradisional swasta ialah sebanyak 101 pasar.

Posisi pasar tradisional yang masih bertahan, merupakan fakta menarik. Ketahanan usaha (business endurance) menurut Kelly Robins (2016) ialah kualitas penting dalam setiap orang untuk memulai bisnis baru dan yang ingin meraih tujuan besar. Ketahanan adalah kekuatan berkompetisi dan kemampuan untuk bertahan dalam waktu lama. Dikaitkan dengan ketahanan industri kecil, Ariana (2006) menyatakan bahwa salah satu faktor yang berperan dalam keberlangsungan atau bertahannya industri kecil, khususnya di pedesaan, adalah kemampuan industri kecil untuk memanfaatkan modal (jaringan) sosial di sekitar mereka. Wasisto Raharjo Jati (2012) dalam penelitian “Dilema Ekonomi: Pasar Tradisional versus Liberalisasi Bisnis Ritel di Indonesia”, menjelaskan faktor bertahannya pasar tradisional ialah disebabkan modal sosial yang membentuk kerjasama dan kepercayaan antar pedagang ataupun antar pedagang dan pembeli. Ini sama dengan yang dijelaskan oleh Assauri, bahwa pasar adalah arena pertukaran potensial, baik dalam bentuk fisik sebagai tempat bertemunya penjual dan pembeli, maupun dalam bentuk non fisik, yaitu pertukaran nilai-nilai sosial, norma, dan partisipasi rasa saling percaya (trust) diantara mereka.

Bentuk non fisik disini identik dengan terjalinnya interaksi modal sosial dimana pasar bukan hanya interaksi manusia yang melibatkan pertukaran barang dan jasa, namun juga komunikasi secara langsung antara penjual dengan pembeli. Ahimsa Putra juga menjelaskan bahwa dasar-dasar sosial dalam aktivitas pasar tradisional tidak menjadikan sifat persaingan antara sesama pedagang, namun diantara mereka terdapat kebersamaan dan kerjasama untuk saling membantu eksistensi usaha mereka masing-masing.

Realita tersebut menunjukkan potensi kuat modal sosial antar pedagang dalam pasar tradisional.
Modal sosial (social capital) merupakan kajian penting dalam ekonomi. Sebagaimana dijelaskan oleh Michael Woolcock bahwa modal sosial merupakan salah satu elemen yang bisa mendorong pengurangan kemiskinan dengan membangun kemitraan antara negara (pemerintah), pasar dan masyarakat sipil. Modal sosial menurutnya berperan sebagai perekat utama dalam institusi di tingkat komunitas serta menjembatani terjalinnya jaringan dengan institusi lainnya.

Memahami bagaimana modal sosial dalam ekonomi bisa dilakukan melalui kajian pemikiran Ibnu Khaldu dalam Muqaddimah: “He (people) cannot do without a combination of many powers from among his fellow beings, if he is to obtain food for himself and for them. Through cooperation, the needs of a number of persons, many times greater than their own (number), can be satisfied.” Maksudnya bahwa manusia tidak dapat berbuat banyak tanpa bergabung dengan tenaga lain, jika ia hendak memperoleh makanan bagi diri dan sesamanya. Dengan bekerja sama, maka kebutuhan manusia (yang setiap waktu selalu lebih luas dibandingkan jumlah pertumbuhan manusia), dapat terpuaskan atau dipenuhi.
Hal ini menjelaskan adanya ketergantungan antara satu komunitas dengan lainnya sehingga harus saling bekerjasama dalam pemenuhan kebutuhan hidup. Dalam Islam, konsep ini disebut dengan sikap saling tolong menolong (ta’awun) dalam hubungan sosial sebagai simbol makhluk sosial.

Berdasarkan pengamatan saat ini untuk dinamika pasar banyak yang terjadi kelesuan. Masyarakat kelas bawah baik pedagang maupun pembeli sama-sama sulit. Artinya banyak barang di pasar tapi sangat sulit untuk menjual karena antara pendapatan dengan pengeluaran tidak balance. Minat belanja pembeli pada pasar-pasar terjadi penurunan yang signifikan, ini mengakibatkan penumpukan stok barang, sehingga yang terjadi selanjutnya adalah tersendatnya perputaran ekonomi dalam pasar.

Tentunya hal ini diharapkan tidak terjadi dalam waktu yang lama, karena pasar sebagai sentral ekonomi terutama bagi masyarakat kelas menengah dan menengah ke bawah merupakan penggerak roda ekonomi.

Dengan kemajuan teknologi saat ini maka matinya pasar tradisional salah satunya dikarenakan adanya sistem belanja secara online yang menawarkan kemudahan cara berbelanja dan juga dengan harga yang lebih murah. Kemajuan teknologi bagai dua mata sisi, dimana satu sisi bisa memberikan kemudahan, namun disisi lainnya berdampak matinya sistem jual beli langsung yang terjadi di pasar-pasar tradisional.

Maka dari itu untuk saat ini kota Surabaya membutuhkan pemimpin yang mempunyai kreatifitas dan inovasi yang bisa mengikuti perkembangan zaman. Diharapkan pemimpin kota Surabaya dapat menyeimbangkan kemajuan teknologi dengan kebutuhan dasar masyarakat kota Surabaya. Dimana kemajuan teknologi dapat memberikan asas manfaat positif dan meminimalisir dampak negatif.

Salah satu cara yang bisa dilaksanakan adalah pembangunan pasar tradisional modern. Pasar tradisional modern memang telah ada di kota Surabaya, namun jumlahnya masih sangat kurang. Dan belum merata di setiap kecamatan. Dewasa ini masyarakat juga telah mengikuti gaya hidup sehat, dan tentunya juga mengharapkan dapat berbelanja di pasar-pasar yang bersih dan terjamin kehigienisannya. Keunggulan pasar tradisional adalah kualitas barang dagangan yang rata-rata masih segar, seperti sayur mayur dan lauk pauk. Dengan sistem penyimpanan yang lebih baik, maka kualitas yang telah ada saat ini dapat ditingkatkan. Dalam pasar tradisional modern diharapkan juga terdapat pengolahan limbah pasar yang lebih baik, dimana limbah-limbah organik dan anorganik bisa dipisahkan. Limbah-limbah organik dan anorganik dapat dimanfaatkan kembali dengan bank sampah yang tentunya terintegrasi dengan PLTSa yang sedang dibangun pemerintah kota Surabaya saat ini. Dengan ini maka kesan kumuh yang selama ini melekat pada pasar-pasar tradisional akan menghilang.

Dari sisi teknologi penjual dapat berinovasi dengan sistem pembayaran online, sehingga pembeli tidak lagi risau keamanannya dengan membawa uang berlebihan ke dalam pasar. Kemudahan transportasi dan akses jalan yang tidak macet bisa juga menjadi salah satu aspek pertimbangan pembeli untuk kembali berbelanja di pasar-pasar tradisional. Tidak adanya pedagang yang tumpah ke jalan raya juga lokasi parkir yang luas dan terjamin keamanannya dapat merubah citra pasar tradisional menjadi pasar yang nyaman untuk aktivitas belanja masyarakat Surabaya.

Dengan pendapatan minimum umr untuk buruh di kota Surabaya dengan nominal 3,8jt untuk kapasitas rumah tangga dengan 2 anak maka tidak bisa dikatakan cukup. Karenanya pasar-pasar tradisional diharapkan dapat terus bertahan sebagai salah satu sentral ekonomi masyarakat, dimana modal sosial, harga murah dan terjangkau menjadi salah satu keunggulannya.

*Lia Istifhama
*Ketua III STAI Taruna Surabaya

COMMENTS

Nama

Aspirasi,16,BANGGAR,3,BAPERDA,10,Dapil 1,9,Dapil 10,3,Dapil 11,5,Dapil 2,4,Dapil 3,7,Dapil 4,5,Dapil 5,11,Dapil 6,17,Dapil 7,5,Dapil 8,1,Dapil 9,3,Dapil11,6,Eksekutif,73,F-NasDem,8,F-PAN,1,F-PD,5,F-PDIP,7,F-PG,7,F-PKB,7,F-PKS,19,F-PPP,2,Fraksi,2,Fraksi Gerindra,4,Fraksi NasDem-Hanura,4,Headline,979,Interupsi,382,Komisi A,20,Komisi B,39,Komisi C,29,Komisi D,22,Komisi E,82,Opini,29,Parlementaria,70,Pilgub,178,Pilkada,35,Profil,21,Sosialisasi,9,Video Parlemen Jatim,5,
ltr
item
Parlemen Jatim: MODAL SOSIAL SEBAGAI PENGUATAN USAHA PEDAGANG PASAR TRADISIONAL SWASTA SURABAYA
MODAL SOSIAL SEBAGAI PENGUATAN USAHA PEDAGANG PASAR TRADISIONAL SWASTA SURABAYA
https://1.bp.blogspot.com/-WKVvvL-EXYY/XTuaWdpofpI/AAAAAAAAMbk/OM91N2knsZMNOuMBzsrJPg1QA91ZaOLjwCLcBGAs/s320/IMG-20190726-WA0161.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-WKVvvL-EXYY/XTuaWdpofpI/AAAAAAAAMbk/OM91N2knsZMNOuMBzsrJPg1QA91ZaOLjwCLcBGAs/s72-c/IMG-20190726-WA0161.jpg
Parlemen Jatim
http://www.parlemenjatim.com/2019/07/modal-sosial-sebagai-penguatan-usaha.html
http://www.parlemenjatim.com/
http://www.parlemenjatim.com/
http://www.parlemenjatim.com/2019/07/modal-sosial-sebagai-penguatan-usaha.html
true
8135650012022125352
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy